Rabu, 01 April 2009

ANAK MUDA JAMBI BUKAN TAK SUKA MEMBACA , TAPI KURANG SARANA INFORMASI MURAH; MARI KITA BANGUN PERPUSTAKAAN DI PROVINSI JAMBI

Alternatif menciptakan generasi berkualitas yaitu dengan gerakan gemar membaca dan gemar belajar.
Sarana perpustakaan harus dihadirkan.

Masyarakat sekarang bebas memilih dan memanfaatkan informasi, baik melalui media cetak maupun media rekam (media elektronik). Karena memang penyajian informasi banyak tersebar dan mudah diakses masyarakat, tetapi tentunya hal ini baru terasa dan dirasakan masyarakat yang tinggal diperkotaan, bagaimana dengan masyarakat yang tinggal di daerah pinggiran atau dipadesaan? Bagaimana masyarakat bisa membeli surat kabar, majalah, atau menggunakan internet, daya beli mereka sangat kurang, bahkan tidak ada sama sekali. Jangankan untuk membeli surat kabar, majalah atau menggunakan internet di warnet untuk mencukupi kebutuhan hidup sehari-hari juga susah. Kalau demikian mau apa, kapan kemajuan akan dicapai. Kapan mereka akan dapat berpartisifasi dalam pembangunan, kapan mereka dapat kesejahteraan yang cukup layak? Belum lagi kondisi sosial dan penghidupan masyarakat yang serba masih kekurangan, karena memang masyarakat sekarang susah, malah sudah kerjapun banyak perusahaan yang sudah mem PHK para pekerja. Kalau sudah demikian, ini tugas siapa. ?
Negara menjamin pendidikan yang layak dan Negara menjamin tiap orang harus mempunyai pekerjaan yang layak bagi kemanusian. Tetapi kenyataan yang dihadapi sulit untuk mengukur. Karena yang sudah mencukupi pendidikanpun kenyataan masih banyak yang kesulitan mendapatkan pekerjaan. Konsekwensi dari semua ini, tidak sedikit dari mereka berusaha mencari duit dengan jalan pintas, yang sudah tentu bila terus dibiarkan akan menimbulkan permasalahan baru, yaitu menimbulkan kerawanan sosial, ahirnya mengganggu keamanan ketertiban masyarakat.
Kebanyakan masyarakat masih merasakan himpitan hidup dan penghidupan yang cukup berat, belum lagi berfikir berapa biaya untuk anak sekolah, yang memerlukan biaya buku, pakaian seragam, alat tulis belajar dan lain sebagainya, yang semakin tinggi anak sekolah, semakin tinggi pula biaya yang harus dikeluarkan, kalau dihadapkan pada permasalahan hidup yang komplek, membutuhkan suatu solusi dan partisifasi dari berbagai pihak,bukan tugas pemerintah saja tetapi tugas masyarakat yang peduli terhadap pendidikan dan kemajuan bangsa dan masyarakatnya.
Memang kewajiban belajar telah dihembuskan pemerintah, bahkan pemerintah dibawah kepemimpinan Presiden SBY telah menetapkan APBN untuk sektor pendidikan tahun 2009 ini sebesar 20 % , bahkan diikuti Pemerintah Provinsi, Pemerintah Kabupaten/Kota menetapkan APBD untuk sektor pendidikan ini 20 % bahkan ada yang lebih dari itu. Hal ini tentunya dalam rangka untuk meningkatkan kualitas SDM, dan menghendaki agar setiap anak Indonesia wajib untuk memperoleh pendidikan yang layak, karena kalau tidak bangsa kita akan tetap tertinggal oleh bangsa lain. Karena itu sarana dan prasarana sekolah tentu harus segera disiapkan dan segera dihadirkan. Salah satu sarana belajar yang ekonomis, praktis, dan demokratis yang dapat memenuhi kebutuhan belajar dan kebutuhan membaca anak, seperti perpustakaan sekolah, harus segera dibangun dan segera disiapkan koleksi bahan pustakanya. Kalau memang mutu pendidikan di Negara kita mau meningkat.
Kehadiran perpustakaan di sekolah, akan sangat membantu para orangtua/masyarakat, karena dengan bahan pustaka yang tersedia di Perpustakaan, sedikit banyak akan dapat meringankan beban mereka. Melihat kenyataan yang ada dilapangan, terutama yang dirasakan masyarakat yang tinggal dipinggiran kota dan dipadesaan, sarana dan prasarana pendidikan yang serba terbatas, bagaimana anak mau membaca buku, karena buku yang mau dibacanya tidak ada, karena ruang perpustakaan sekolah tidak ada, apalagi koleksi buku perpustakaannya, bagaimana mau menggunakan internet, listrik dan komputer juga belum ada, kalaupun ada listrikpun sering mati, buku pelajaran yang wajib dimiliki juga sulit didapat, apalagi kalau tetap sekolah menuntut pembiayaan yang cukup tinggi, akan menambah beban dari orang tua. Walau sekarang ada dana BOS, tetapi sejauhmana dengan dana bos itu, dapat dirasakan masyarakat yang tinggal di daerah kota pinggiran/padesaan.?
Tampaknya usaha pemerintahpun tetap harus dilakukan dan digelorakan lagi, terutama pencegahan anak putus sekolah, pencegahan buta hurup atau buta aksara, pencegahan agar masyarakat tidak kekurangan sumber informasi dan usaha-usaha pencegahan lainnya. Disamping itu juga, perlu terus diupayakan, untuk mendorong konstribusi dan partisifasi masyarakat (sektor usaha) untuk memajukan pendidikan. Karena memang tugas memajukan pendidikan ini tugas yang sangat berat, karena itu perlu pemecahkan permasalahan yang melingkupi masalah kewajiban belajar dan kewajiban meningkatkan kualitas SDM masyarakat, hal ini tentunya perlu dicarikan solusi agar dapat dipecahkan oleh semua elemen bangsa. Kalau terus dibiarkan, mutu pendidikan di Negara kita akan terus tertinggal oleh Negara lain.
Kalau kita tilik persoalan tersebut, penulis mengambil fokus pada bagaimana agar masyarakat tidak kekurangan sumber informasi atau sumber belajar? Kalau kita liat Negara lain, kenapa masyarakat di Negara lain ekonomi masyarakatnya demikian maju dan sejahtera, kenapa mereka dapat memperoleh pendidikan gratis, yang benar-benar gratis. Memang kemajuan suatu bangsa dapat diukur dari berapa besar masyarakatnya sudah terinformasi atau sudah terbiasa membaca, serta memperoleh pendidikan secara gratis. Dalam arti kata, peradaban suatu bangsa dapat diukur dari berapa besar masyarakatnya sudah terbiasa membaca dan mudah mengakses informasi, masyarakat disana sudah terjamin kesediaan informasi (sarana bacaan dan penggunaan teknologi informasi) oleh pemerintah, dan partisifasi dari masyarakat untuk menyediakan informasi demikian tinggi. Masyarakat disana sudah biasa melakukan aktifitas dengan pemanfaatan teknologi informasi. Bagaimana dengan kondisi bangsa kita?
Sebenarnya bangsa kita, terutama pelajar dan mahasiswa bukan berarti malas membaca dan belajar, tetapi karena sarana dan prasarana belajar masih sangat kurang, walaupun ada sarana tetapi masih dirasakan sangat mahal dan sangat kurang. Sedangkan bangsa lain, pelajar dan mahasiswanya jauh lebih agresif minat baca dan belajarnya, karena sarana bacaan/sarana belajar tersedia dimana-mana, selain itu pengaruh lingkungan masyarakatnya mendukung. Dan pelajar dan mahasiswanya terus dipacu disetiap jenjang pendidikan dengan pemenuhan sumber informasi ( baca : sumber belajar), karena terus berkembang dan ditingkatkan disetiap jenjang sekolah, dan disetiap jalur pendidikan.


Perpustakaan sebagai sarana belajar dan sarana meningkatkan kualitas hidup.

Kalau kita perhatikan dari masyarakat yang berkunjung dan membaca di Perpustakaan Umum yang ada di Provinsi atau yang berkunjung ke Perpustakaan Umum Kabupaten/Kota, kebanyakan dari kalangan kampus, yaitu para mahasiswa, kemudian dari para pelajar, pegawai yang melanjutkan kuliah lagi, dan sangat sedikit dari unsur masyarakat umum yang datang dan membaca di Perpustakaan. Hal ini tentunya perlu dikaji lebih jauh kenapa dari kalangan masyarakat umum kurang sekali memanfaatkan jasa layanan perpustakaan. Apa karena masyarakat kita sudah sangat sibuk beraktifitas, sehingga tidak ada waktu untuk datang dan membaca di perpustakaan. Atau karena memang masyarakat kita tidak suka membaca? Disamping itu, sepanjang pengamatan selama ini, dengan layanan perpustakaan keliling atau mobil pintar, terutama yang melayani masyarakat yang tidak bisa datang berkunjung ke Perpustakaan umum Daerah. Kebanyakan yang memanfaatkan perpustakaan keliling itu, adalah anak-anak dan ibu-ibu. Apa karena ibu-ibu dan anak, lebih banyak waktu untuk membaca, sedangkan bapak kurang ada waktu, karena kerja seharian.? Inipun barangkali perlu dikaji lebih jauh, apa karena memang tidak ada waktu untuk membaca, atau karena sibuk bekerja, atau memang motivasi untuk membaca dikalangan bapak kurang atau karena buku yang dibawa perpustakaan keliling tidak ada yang cocok dengan kebutuhan bapak? Atau mungkin juga perpustakaan keliling harus datang hari minggu atau malam hari?
Menyediakan waktu untuk membaca, walau sebentar sangat perlu, jika tidak ingin ketinggalan informasi. Sebenarnya kalau kita terbiasa dengan membaca, sekali tidak membaca terasa akan ada yang kehilangan, seperti kalau kita sudah terbiasa membaca surat kabar tiap hari, kalau tidak ada loper surat kabar mengantar ke rumah kita sehari saja, tentu kita akan merasa kehilangan. Demikian juga apabila kita sudah terbiasa membaca buku, tentu akan terasa dangkal pengetahuan kita, karena tidak bisa meluangkan sedikit waktu untuk membaca. Membaca memang perlu dibiasakan, dan membaca perlu konsentrasi yang cukup tinggi, bila membaca buku pengetahuan. Sebaliknya kalau hanya membaca buku hiburan/ fiksi, atau majalah dan surat kabar, dengan relaksasi sambil baring juga bisa.
Untuk mendorong tumbuh kembangnya kebisaan membaca dan gemar membaca dan belajar, tentu harus juga dibiasakan di dalam keluarga, apa keluarga mereka suka membaca? Begitu juga apa dilingkungan masyarakatnya apa sudah banyak orang membaca dan memanfaatkan aneka sumber informasi. Karena pengaruh keluarga dan lingkungan tempat tinggal, akan dapat mempengaruhi seorang pelajar/siswa untuk terbiasa membaca di perpustakaan sekolah. Gerakan membaca nasional terus digelorakan pemerintah, namun kenyataan masyarakat masih sangat sedikit yang membaca. Hari kunjung perpustakaan juga telah dicanangkan, tetapi kenyataan masih sedikit orang untuk datang berkunjung dan memanfaatkan koleksi perpustakaan.
Kalau melihat kenyataan yang terjadi dimasyarakat kita, terutama yang berada didaerah dan padesaan, pada umumnya membaca bukan merupakan suatu kebutuhan. Minat baca masih dalam tarap minat baca rekreatif, maka buku yang dibaca masih buku fiksi atau hanya sebatas membaca surat kabar. Tapi tidak ada salahnya, asal membaca surat kabar yang penyajian isi berita bermutu dan mengandung nilai edukatif, tapi yang terjadi masih banyak surat kabar atau majalah, penyajian informasinya masih lebih dominan rekreatifnya. Alangkah bagusnya bila surat kabar atau majalah yang dibaca itu, lebih banyak informasi yang dapat mendidik masyarakat, sehingga dapat menimbulkan motivasi, inisiatif, dan kreatif untuk mempraktekan dari informasi yang dibacanya, Sebenarnya banyak surat kabar atau majalah bermutu dan mengandung nilai edukatif dan informatif, tetapi mungkin hanya beberapa surat kabar/majalah saja. Kebanyakan isi beritanya lebih menonjolkan rekreatif atau hiburan atau kadang hanya bombastis atau berita sensual belaka.
Memang masyarakat kita kebanyakan lebih senang berita gossip atau berita hiburan, daripada berita ilmiah, atau berita yang dapat menimbulkan nilai edukatif. Tetapi tidak mengapa, jangan sekali dilarang, biar mereka membaca daripada tidak sama sekali. Paling tidak dia bisa “ngegosip” dengan tetangga rumahnya atau teman kerjanya, barangkali bisa jadi pembicara yang lebih kreatif. Coba bila dibandingkan dengan yang tidak membaca sama sekali. pembicaraan tumpul, tidak jelas karena sumbernya juga tidak jelas.
Kita kembali pada permasalahan perpustakaan, kenapa tadi perpustakaan kurang pengunjung atau pembaca? Hal ini barangkali salah satunya, bisa juga dari sarana dan prasarananya, bisa dari jumlah koleksi buku yang sangat terbatas, jumlah meja dan kursi baca terbatas, ruangan perpustakaan kecil dan lingkungan perpustakaan kurang bersih. Pengelola ( Pustakawan) tidak ada, kalaupun ada hanya pegawai/petugas biasa yang tidak mengerti bagaimana mengemas informasi, agar dapat dimanfaatkan. Hal inipun dapat mengakibatkan kurang membangkitkan selera untuk berkunjung dan membaca/ memanfaatkan perpustakaan. Karena itu barangkali belum terlambat, perlu penyediaan dan peningkatan sarana dan prasarana perpustakaan, perlu peningkatan kuantitas dan kualitas pengelolanya, agar masyarakat mau berkunjung dan membaca di Perpustakaan. Apa itu Perpustakaan Umum yang ada di Ibukota Provinsi, Pepustakaan Umum yang ada di Kabupatean/Kota, Perpustakaan Umum Desa, Perpustakaan Sekolah, Perpustakaan PGT ataupun perpustakaan Khusus. Koleksi perpustakaan, jumlah koleksinya harus selalu berkembang, dan jumlah judul buku harus variatif, dan menyesuaikan dengan kebutuhan para pemakainya, supaya masyakat dapat memilih buku apa yang digemari/disenangi untuk dibacamya. Karena tiap individu akan berlainan minat dan keperluan hidupnya. Kalau kita menyajikan bahan pustaka yang beraneka ragam, tentu masyarakat akan dapat berkunjung dan akan memilih buku apa yang diminatinya. Dari kebiasaan membaca tentunya nantinya akan dapat melahirkan insan yang gemar membaca dan gemar belajar, dan sudah pasti akan dapat menjadikan insan yang cerdas, menjadikan insan yang produktif, yang pada gilirannya akan dapat menciptakan SDM berkualitas, sehingga dapat berpartisifasi dalam pembangunan bangsa. Dengan telah tertanam kegemaran dan kebiasaan membaca dikalangan para pelajar khususnya dan masyarakat pada umumnya, sudah tentu akan dapat melahirkan pola fikir masyarakat, yang lebih konstruktif dan penuh inovatif, sehingga akhirnya dapat mempraktekan pengetahuan dan keterampilannya, dengan kehidupannya di masyarakat.
Himbauan untuk gemar membaca dan berkunjung ke perpustakaan, sebenarnya bukan hanya tugas pemerintah, sekolah atau perguan tinggi saja, tetapi juga tugas seluruh masyarakat yang peduli akan kemajuan pendidikan bangsa kita. Sektor swasta betapun kecil kontribusinya, untuk meningkatkan pendidikan sangat diharapkan, alangkah baiknya bila sebagian keuntungan dapat membantu memajukan perpustakaan di Indonesia, dapat membantu menciptakan lingkungannya terinformasi, sehingga akan dapat mempercepat meningkatkan mutu kualitas sumber daya manusia. Akhirnya dengan menghadirkan perpustakaan dan terus menggelorakan semangat gemar membaca dan belajar pada para pelajar dan mahasiswa khususnya, dan masyarakat pada umumnya, akan dapat melahirnya generasi seperti Bung Karno dan Bung Hatta, pendiri bangsa kita, maka mulai sekarang benahi perpustakaan di Indonesia, supaya kualitas pendidikan bangsa kita cepat dapat sejajar dengan bangsa lain. Amin. ( Akangzis : Pustakawan Perpusda Jambi ).

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar